top of page
Image by Lanju Fotografie

Cara menghitung KPI UNTUK Analisis Ritel dan Pengunjung

Di sini kita membahas termologi terpenting dari data yang dikumpulkan dan bagaimana Anda menghitung KPI yang digunakan saat bekerja dengan analitik ritel dan pengunjung. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi penyimpangan untuk dapat meningkatkan pengalaman pengunjung dan pelanggan.

Penting untuk dicatat bahwa kami membedakan antara pengunjung (seseorang yang mengunjungi bisnis/area) dan pelanggan (pengunjung yang melakukan pembelian).

1

data pengunjung

Pertama, kita perlu mengumpulkan informasi untuk dapat menjalankan analisis dan melakukan perbaikan. Ini adalah data terpenting untuk toko ritel yang bekerja dengan analitik pengunjung.

arus orang / jumlah pengunjung

Nomor satu dalam analisis pengunjung. Di sinilah kita memulai perjalanan dalam dunia analitik pengunjung. Memberi tahu kami berapa banyak pengunjung toko atau misalnya museum.

orang yang lewat

Berapa banyak orang yang lewat di luar toko dan mengetahui merek Anda Memberi kita jangkauan merek yang potensial.

arus orang

Juga disebut perjalanan pengunjung dan zona korelasi. Kita menggunakan KPI ini untuk menganalisis bagaimana area yang berbeda digunakan. Misalnya, Anda dapat melihat bagaimana orang berpindah dari satu titik ke titik lainnya.

2

data penjualan

Kemudian kita mengumpulkan semua data penjualan yang diperlukan untuk dapat membedakan antara jumlah pengunjung dan pelanggan.

pelanggan

Jumlah kwitansi yang telah diisi memberi tahu kita berapa banyak pelanggan yang melakukan pembelian pada bisnis tersebut.

penjualan

Memberi kita jumlah total penjualan per bisnis.

barang terjual

Ini adalah jumlah barang yang berhasil dijual dalam bisnis.

3

kpi

Ketika kita memiliki data pengunjung dan data penjualan, kita dapat menggunakan indikator kinerja utama untuk mengukur dan menunjukkan seberapa efektif tujuan bisnis dicapai.

ukuran keranjang

(unit terjual / jumlah kwitansi)

Salah satu KPI yang paling banyak digunakan dalam bisnis ritel. Ukuran keranjang mengacu pada nilai jumlah produk yang terjual dalam satu pembelian.

tingkat tangkapan / capture rate

(Pengunjung Toko) / (Melewati Toko) x 100

Ketika kita mengetahui jumlah orang yang memasuki toko dan membaginya dengan jumlah orang yang melewati toko, kita memiliki tingkat tangkapan.

Tingkat konversi/Hit-rate

Jumlah Transaksi / Jumlah Pengunjung x 100

Ini juga salah satu KPI yang paling sering digunakan dan dengan ini kita dapat membedakan antara pengunjung dan pelanggan. Tingkat konversi adalah persentase pengunjung toko yang melakukan pembelian dan menjadi pelanggan.

 
Lihat panduan tingkat konversi untuk ritel dari kami

Tingkat akses

(Jumlah total jam penjualan / jumlah pengunjung) = jumlah pengunjung per jam
-> (60 / jumlah pengunjung per jam)

Tingkat akses menunjukkan seberapa tersedia staf bila dibandingkan dengan jumlah kunjungan di toko.

 

Contoh: 2 orang bekerja masing-masing 8 jam dan hari itu ada 400 pengunjung. Masing-masing dari mereka kemudian harus melayani 25 pengunjung per jam. Jumlah kunjungan dibagi dengan 60 (menit per jam) per. Karyawan, yang berarti Anda memiliki rata-rata 2,4 menit untuk setiap pengunjung.

Pelanggan / Jam penjualan

(total jam penjualan / total pelanggan x 100)

KPI ini mirip dengan tingkat akses tetapi sebaliknya memberitahu kita seberapa tersedia staf bila dibandingkan dengan jumlah pelanggan.

Rata-Rata Waktu Tinggal
(total pengunjung / total waktu tinggal)

Memberi tahu kita berapa lama waktu yang dihabiskan pengunjung di area toko tertentu. Dwell time / Waktu Tinggal selalu menjadi KPI penting sebagai pendorong peningkatan penjualan. Saat ini waktu tinggal juga merupakan alat penting untuk mengukur pengalaman pelanggan – jika pengunjung tinggal lebih lama, itu bisa menjadi indikator bahwa pengunjung senang dengan kunjungan tersebut, atau ada antrian yang terlalu panjang.

omset/m2

KPI ini digunakan untuk menunjukkan bagaimana omset bila dibandingkan dengan luas meter persegi toko. Bagus untuk pperbandingan terhadap lokasi lain atau meningkatkan efisiensi toko.

pelanggan/m2

Pelanggan per meter persegi adalah KPI yang memberitahu kita berapa banyak pelanggan toko dibandingkan dengan ukuran toko.

kunjungan/m2

Berapa jumlah pengunjung per meter persegi? Ini juga berguna saat melakukan perbandingan terhadap lokasi lain.

lihat panduan ritel kami

Panduan langkah demi langkah untuk melakkukan analisa retail. Kendalikan penjualan di toko dan mulailah mengubah lebih banyak pengunjung menjadi pelanggan yang membeli.

Grocery Store Staff

blog

Belum ada postingan yang dipublikasikan dalam bahasa ini
Setelah postingan dipublikasikan, Anda akan melihatnya di sini.

Kami menyediakan informasi untuk membuat keputusan yang lebih baik

Dengan lebih dari 30.000 instalasi dan ratusan pelanggan yang tersebar di seluruh Eropa dan Asia Tenggara, kami telah menjalin hubungan yang kuat dengan pelanggan dan pemasok kami. Kantor pusat IMAS Nordic berlokasi di Swedia, kantor pusat Eropa di Jerman dan kantor pusat Asia Tenggara di Thailand.

30.000+
INSTALASI

Bagaimana kami dapat membantu Anda?

Dari kami, Anda dapat membeli alat penghitung orang terkemuka di pasar atau membayar biaya bulanan tetap di mana semuanya disertakan bagi Anda untuk membuat analitik pengunjung.

person.png
Xovis besöksräknare_IMAS.png

Apakah Anda tertarik dengan layanan konsultasi kami?

Hubungi kami dan kami akan memberi tahu Anda lebih banyak.

PELANGGAN KAMI

Kami beruntung dapat bekerja dengan beberapa yang terbaik di industri ini. Berikut beberapa contohnya. 

bottom of page